NEWSTICKER

Pence Sebut Trump Pernah Meminta Pilih Dia atau Konstitusi

Pence Sebut Trump Pernah Meminta Pilih Dia atau Konstitusi

Marcheilla Ariesta • 8 June 2023 13:37

Iowa: Mantan Wakil Presiden Amerika Serikat (AS) Mike Pence meluncurkan kampanye kepresidenannya pada Rabu, 7 Juni kemarin. Ia 'membingkai' nominasi dari Partai Republik dan bersaing dengan mantan partner-nya, Donald Trump untuk maju di pemilihan presiden 2024 mendatang.

 

Menawarkan pembelaan yang bersemangat atas rekor Gedung Putih di era Trump, mantan pembawa acara bincang-bincang radio, anggota kongres, dan gubernur ini mengatakan, dia bangga berdiri dengan pasangannya "setiap hari" selama pemerintahan 2017-2021.

 

Tapi dia menarik garis atas hasutan mantan presiden dari kerumunan untuk menyerbu Capitol saat Pence berada di gedung, mengawasi pengesahan pemilihan pada Januari 2021.

 

"Seperti yang sudah saya katakan berkali-kali, pada hari yang menentukan itu, kata-kata Presiden Trump sembrono dan membahayakan keluarga saya dan semua orang di Capitol," kata Pence kepada para pendukungnya di Ankeny, Iowa.

 

"Tetapi rakyat Amerika berhak mengetahui bahwa pada hari itu, Presiden Trump juga menuntut agar saya memilih antara dia dan Konstitusi. Sekarang para pemilih akan dihadapkan pada pilihan yang sama. Saya memilih Konstitusi dan akan selalu begitu," imbuhnya, dilansir dari AFP, Kamis, 8 Juni 2023.

 

Pence mengasah reputasinya sebagai wakil presiden yang sangat setia yang bertahan dengan Trump selama empat tahun yang dilanda skandal di Gedung Putih, dan membawa hak beragama ke dalam tenda.

 

Tetapi ia menjadi paria di Trumpworld setelah menolak tuntutan pemimpin Republik agar dia membatalkan pemilu 2020 dalam perannya sebagai presiden Senat.

 

Dibebani terus-menerus oleh Trump setelah kemenangan pemilihan Joe Biden, Pence terpaksa melarikan diri untuk hidupnya setelah massa yang diarahkan oleh Trump untuk berbaris di Capitol menerobos barikade dan menyerukan eksekusi wakil presiden.

 

Pence, yang dalam video peluncuran Rabu pagi menegaskan bahwa "Tuhan belum selesai dengan Amerika". Ia menyatakan, dirinya adalah wakil presiden modern pertama yang menantang calon wakil presiden lamanya untuk pencalonan partainya.

 

Pidato pengumumannya menggarisbawahi kesulitan yang harus dilalui Pence di jalur kampanye saat dia berusaha menjauhkan diri dari kekacauan tahun-tahun Trump, sambil mengambil pujian atas keuntungan yang dia yakini dibuat oleh negara.

 

Pence menyerang Trump karena mendukung kebijakan konservatif seperti pembatasan aborsi yang keras dan tanggung jawab fiskal. Tak hanya itu, ia juga menuduhnya melanggar janji "pada hari pertama" untuk memerintah dengan "kesopanan dan kesopanan" saat dia memfitnah sesama Republikan.

 

"Saya akan selalu berterima kasih atas apa yang dilakukan Presiden Trump untuk negara ini. Saya sudah sering berdoa untuknya selama beberapa tahun terakhir dan saya berdoa untuknya lagi hari ini," tambah Pence.

 

"Saya berharap dia akan datang dan melihat bahwa dia telah disesatkan tentang peran saya hari itu, tetapi itu tidak terjadi," pungkasnya.

Jangan lupa ikuti update berita lainnya dan follow akun google news Metrotvnews.com

(Fajar Nugraha)