NEWSTICKER

Bedah Editorial MI: Jemput Bola Tangani Gagal Ginjal

21 October 2022 07:50

Temuan kejadian gagal ginjal akut pada anak di berbagai daerah terus bertambah. Di Aceh misalnya, bila dua hari sebelumnya Ikatan Dokter Anak (IDAI) menyebut angka 18 kasus, kemarin menjadi 26 kasus.

Jumlah kasus terbanyak masih di DKI Jakarta dengan peningkatan temuan dari 50 kasus per 18 Oktober, menjadi 71 kasus. Dengan semua laporan pertambahan kasus tersebut, jumlah total kejadian yang diduga gagal ginjal akut pada anak sangat mungkin sudah menembus 240 kasus. 

Penyakit ini sudah begitu meresahkan dengan catatan persentase kematian di RSCM sebagai pusat rujukan mencapai 65%. Sebaran kasus gagal ginjal akut pada anak mencakup sedikitnya 20 provinsi. Itu sudah lebih dari separuh provinsi di Indonesia. Namun, pemerintah belum juga menetapkannya sebagai kejadian luar biasa (KLB). 

Penanganan terkesan lamban dan setengah-setengah. Pemerintah seperti hanya menunggu sampai penyebab definitif penyakit tersebut diketahui, baru bertindak cepat dan tegas. 
Padahal, semestinya otoritas bergerak agresif menemukan kasus-kasus yang diduga gangguan ginjal lewat fasilitas-fasilitas kesehatan hingga posyandu di seluruh daerah. Itu sebabnya penetapan status KLB sangat krusial untuk memulainya. 

Pola jemput bola mesti diterapkan, mengingat kebiasaan masyarakat kita yang gemar membeli dan menggunakan obat tanpa melalui anjuran petugas kesehatan. Sebarkan informasi tentang gejala penyakit gagal ginjal akut ke rumah-rumah tangga, terutama yang memiliki balita.