Film Dokumenter Can I Be Me Angkat Perjalanan Hidup Mendiang Whitney Houston

Nia Deviyana    •    18 Juni 2017 14:52 WIB
film dokumenter
Film Dokumenter Can I Be Me Angkat Perjalanan Hidup Mendiang Whitney Houston
(Foto: Variety)

Metrotvnews,com, Jakarta: Sebelum menjual jutaan rekaman, mendapat ratusan penghargaan, dan mendapat pengakuan dari dunia internasional, mendiang Whitney Houston adalah gadis muda yang naif dan tidak siap untuk memeroleh ketenaran.

Sebuah film dokumenter baru berjudul Can I Be Me  memperlihatkan bagaimana Houston berhasil menjadi salah satu penyanyi wanita paling terkenal sepanjang massa.

"Dia tidak tahu apa yang akan dia hadapi, dia sangat cantik dan kau melihat hidupnya seperti hanya ada kesenangan," kata pembuat film Can I Be Me, Nick Broomfield kepada Reuters.

"Dia digambarkan sebagai, kau tahu, seorang Putri Amerika. Nippy (nama panggilannya) sebenarnya berasal dari Newark, Ghetto, tempat terjadinya kerusuhan ras terburuk di seluruh Amerika."

Broomfield menghabiskan dua tahun untuk mengumpulkan arsip dan berbicara dengan orang-orang terdekat Houston.

Houston mulai bernyanyi dalam paduan suara gereja di New Jersey pada usia 11 tahun. Bakatnya menarik perhatian produser rekaman Clive Davis di sebuah klub malam pada tahun 1980-an.

Ia mendapat ketenaran setelah merilis singel I Will Always Love You  dan The Greatest Love of All.

Houston memenangkan enam Grammy dan lebih dari 400 penghargaan dalam 25 tahun kariernya. Kehidupan pribadinya tak lepas dari sorotan, terkait penggunaan narkoba, dan dinamika hubungannya dengan Bobby Brown.

Sang Diva memilih mengakhiri hidupnya di usia 48 tahun dengan cara mengenaskan. Diduga overdosis, jenazah Houston ditemukan tenggelam di dalam bak mandi pada 2012.


(DEV)

Radhini, Awal Menuju Jalan Panjang

Radhini, Awal Menuju Jalan Panjang

13 minutes Ago

Perempuan 29 tahun itu mengawali debut karier sebagai penyanyi solo melalui singel Cinta Terbes…

BERITA LAINNYA