Indonesia Gelar Pekan Film di New York

Antara    •    09 Oktober 2016 14:00 WIB
film
Indonesia Gelar Pekan Film di New York
(Foto: Visinema Pictures)

Metrotvnews.com, Jakarta: Indonesia pekan ini akan menggelar Pekan Film Indonesia di New York, Amerika Serikat yang dikombinasikan dengan acara mencicipi kopi khas Indonesia.

Kegiatan tersebut diselenggarakan Forum Masyarakat Film Indonesia (IFF) di New York dengan dukungan penuh dari Konsulat Jenderal Indonesia di New York, kata ketua penyelenggara, Lutfi Kurniawan, melalui surat elektronik yang diterima di Jakarta, Sabtu.

Lima film feature dan empat film pendek akan diputar pada Sabtu dan Minggu waktu New York di Teater Anthology Film Archives yang berkapasitas 187 orang.

Sabtu akan diisi dengan pemutaran Filosofi Kopi, Vakansi yang Janggal dan Penyakit Lainnya, dan A Copy of My Mind, sementara pada Minggu para penonton dapat menikmati tayangan Someone's Wife in The Boat of Someone's Husband, Maryam, The Fox Exploits the Tiger's Might, Prenjak, Belenggu, dan Negeri di Bawah Kabut.

Dua di antara film pendek itu telah memenangkan penghargaan internasional.

Maryam (2014), karya Sidi Saleh, dinobatkan sebagai film pendek terbaik di ajang "Orrizonti 71 Mostra Internazionale d'Arte Cinematografica" 2014 di Venesia, Italia, sedangkan Prenjak/In The Year of Monkey (2016) garapan Wregas Bhanuteja muncul sebagai pemenang Leica Cine Discovery Prize-Best Short Film, 55th Semaine de La Critique, pada Festival Film Cannes tahun ini.

Penonton Pekan Film Indonesia dapat membayar 5 dolar AS (Rp64.650) untuk menyaksikan satu film dan 10 dolar Amerika Serikat (Rp129.300) untuk tiket sehari penuh.

"Itu sudah termasuk menyicip kopi dan makanan ringan khas Indonesia, seperti kelepon dan lain-lain," ujar Lutfi.

Kopi dan makanan ringan tersebut bisa dinikmati para penonton di sela-sela pemutaran film.

Lutfi mengungkapkan kesembilan itu dipilih dari ribuan film. Pekan Film Indonesia itu juga yang pertama kalinya digelar di New York.

Film-film yang diputar menggambarkan Indonesia dari sisi berbeda, baik kondisi sosial, politik, budaya dan ekonomi yang membuat masyarakat New York dapat mengenal dan melihat warna-warni Indonesia sesungguhnya.

IFF berencana membuat pekan film Indonesia sebagai acara tahunan agar sinema Indonesia terus hidup tak hanya di Indonesia, tapi juga dikenal oleh masyarakat Amerika.


(DEV)

Senandung Senja Yon Koeswoyo

Senandung Senja Yon Koeswoyo

1 month Ago

Tubuh pria tua itu hanya bersandar di sebuah sofa berwarna cokelat. Seorang kawan di dekatnya m…

BERITA LAINNYA